Beberapa hari yang lalu, saya diajak temen potong rambut di Salon Majiwaru. Buat yang ga tau, itu salon buat Harajuku Style, terletak di Jl.Kalimantan no.11, depan SMA 3 Bandung. *bantuin promosiin dikit*

Singkat cerita, abis dari kantor kita pun langsung cabut kesana. Sampe diperempatan, kebetulan kena lampu merah. Kita pun berhenti disamping trotoar pembatas jalur ditengah, persis disamping tiang lampu merah nya.

Dibawah tiang lampu merah itu, ada seorang pengemis bapak2 yang duduk bersandar ditiang. Melihatnya tentu bikin sedikit iba, gimana engga, muka nya (tepatnya kepalanya) sebelah kanan tampak sangat tidak normal. entah itu tumor atau apa lah, yang jelas tidak normal. Dengan kondisi begitu, tentu nya dia hanya bisa melihat dengan satu mata disebelah kiri nya.Pakaiannya lusuh, banyak sobek disana sini. kaki nya pun banyak bekas luka.

Kita berdua pun sedikit2 memandang sang bapak tersebut. Kelihatan menyedihkan gitu. Ada muncul niat mau sedikit memberi sedekah ala kadar nya deh.

Namun suatu pemandangan sangat mengejutkan kita berdua, si bapak itu tampak tersentak, lalu merogoh kantong di tas pinggangnya. Lalu mengeluarkan sesuatu yang bentuknya sangat kita kenal. Dengan sedikit disembunyikan, jempol nya pun sibuk menekan-nekan tombol pada “sesuatu” itu.

Sesuatu itu sangat familiar…
itu HANDPHONE!!!!!
Handphone dengan merk terkenal pula…

Astaga, bahkan pengemis sekarang pun sudah bergaya modern. Handphone pun sudah jadi barang wajib bagi mereka.
Kita yang tadinya begitu simpati, langsung berubah jadi anti-pati.
Gimana engga, kalau dia aja bisa beli handphone, dan bahkan isi pulsa, lalu ngapain dia jadi pengemis?? Mending duit beli handphone dan pulsa nya dipake buat biaya hidup sehari2.

Masa sih penghasilan dari ngemisnya dipake buat isi pulsa?
Atau jangan-jangan pulsa nya pun pake yang pasca-bayar??
Berapa tuh penghasil per-hari nya…

Mungkin tadi dia dapet sms dari teman-teman sejawatnya, yang kira-kira isinya:
bro, di daerah xxxxx lagi rame neh..

atau:
boss, trantib mendekat, hati-hati di daerah xxxxx, pindah ke yyyy lebih aman..

Gitu kali yah..
hehehee…

Jaman bener-bener sudah modern. Handphone yang beberapa tahun lalu merupakan barang exclusive dan terhitung mahal, sekarang udah jadi kayak jualan kacang aja, yang bahkan pengemis pun wajib memilikinya..

Jadi klo lain kali ngeliat pengemis yang kelihatan menyedihkan, coba geledah dulu dia (pake alat detektor punya pak satpam). Kalo punya handphone, ngapain ngasih duit, transfer pulsa aja..

*nb: gak sempet fotoin tuh pengemis. lagian ga enak juga…