Benua Atlantis itu Indonesia??

Tulisan ini saya sadur langsung dari artikel di Pikiran Rakyat tahun lalu yang ditulis oleh Prof. Dr. H. PRIYATNA ABDURRASYID, Ph.D.
Artikel ini sudah lama, tapi cukup menarik juga untuk dibaca.Apakah benar Indonesia itu adalah benua Atlantis atau bukan, saya tidak berani komentar. Tapi kalaupun benar, hebat juga yah.

Plato (427 – 347 SM) menyatakan bahwa puluhan ribu tahun lalu terjadi berbagai letusan gunung berapi secara serentak, menimbulkan gempa, pencairan es, dan banjir. Peristiwa itu mengakibatkan sebagian permukaan bumi tenggelam. Bagian itulah yang disebutnya benua yang hilang atau Atlantis.

Penelitian mutakhir yang dilakukan oleh Aryso Santos, menegaskan bahwa Atlantis itu adalah wilayah yang sekarang disebut Indonesia. Setelah melakukan penelitian selama 30 tahun, ia menghasilkan buku Atlantis, The Lost Continent Finally Found, The Definitifve Localization of Plato’s Lost Civilization (2005). Santos menampilkan 33 perbandingan, seperti luas wilayah, cuaca, kekayaan alam, gunung berapi, dan cara bertani, yang akhirnya menyimpulkan bahwa Atlantis itu adalah Indonesia. Sistem terasisasi sawah yang khas Indonesia, menurutnya, ialah bentuk yang diadopsi oleh Candi Borobudur, Piramida di Mesir, dan bangunan kuno Aztec di Meksiko.
Konteks Indonesia

Bukan kebetulan ketika Indonesia pada tahun 1958, atas gagasan Prof. Dr. Mochtar Kusumaatmadja melalui UU no. 4 Perpu tahun 1960, mencetuskan Deklarasi Djoeanda. Isinya menyatakan bahwa negara Indonesia dengan perairan pedalamannya merupakan kesatuan wilayah nusantara. Fakta itu kemudian diakui oleh Konvensi Hukum Laut Internasional 1982. Merujuk penelitian Santos, pada masa puluhan ribu tahun yang lalu wilayah negara Indonesia merupakan suatu benua yang menyatu. Tidak terpecah-pecah dalam puluhan ribu pulau seperti halnya sekarang.

Santos menetapkan bahwa pada masa lalu itu Atlantis merupakan benua yang membentang dari bagian selatan India, Sri Lanka, Sumatra, Jawa, Kalimantan, terus ke arah timur dengan Indonesia (yang sekarang) sebagai pusatnya. Di wilayah itu terdapat puluhan gunung berapi yang aktif dan dikelilingi oleh samudera yang menyatu bernama Orientale, terdiri dari Samudera Hindia dan Samudera Pasifik.

Teori Plato menerangkan bahwa Atlantis merupakan benua yang hilang akibat letusan gunung berapi yang secara bersamaan meletus. Pada masa itu sebagian besar bagian dunia masih diliput oleh lapisan-lapisan es (era Pleistocene). Dengan meletusnya berpuluh-puluh gunung berapi secara bersamaan yang sebagian besar terletak di wilayah Indonesia (dulu) itu, maka tenggelamlah sebagian benua dan diliput oleh air asal dari es yang mencair. Di antaranya letusan gunung Meru di India Selatan dan gunung Semeru/Sumeru/Mahameru di Jawa Timur. Lalu letusan gunung berapi di Sumatera yang membentuk Danau Toba dengan pulau Somasir, yang merupakan puncak gunung yang meletus pada saat itu. Letusan yang paling dahsyat di kemudian hari adalah gunung Krakatau (Krakatoa) yang memecah bagian Sumatera dan Jawa dan lain-lainnya serta membentuk selat dataran Sunda.

Atlantis berasal dari bahasa Sanskrit Atala, yang berarti surga atau menara peninjauan (watch tower), Atalaia (Potugis), Atalaya (Spanyol). Plato menegaskan bahwa wilayah Atlantis pada saat itu merupakan pusat dari peradaban dunia dalam bentuk budaya, kekayaan alam, ilmu/teknologi, dan lain-lainnya. Plato menetapkan bahwa letak Atlantis itu di Samudera Atlantik sekarang. Pada masanya, ia bersikukuh bahwa bumi ini datar dan dikelilingi oleh satu samudera (ocean) secara menyeluruh.

Ocean berasal dari kata Sanskrit ashayana yang berarti mengelilingi secara menyeluruh. Pendapat itu kemudian ditentang oleh ahli-ahli di kemudian hari seperti Copernicus, Galilei-Galileo, Einstein, dan Stephen Hawking.

Santos berbeda dengan Plato mengenai lokasi Atlantis. Ilmuwan Brazil itu berargumentasi, bahwa pada saat terjadinya letusan berbagai gunung berapi itu, menyebabkan lapisan es mencair dan mengalir ke samudera sehingga luasnya bertambah. Air dan lumpur berasal dari abu gunung berapi tersebut membebani samudera dan dasarnya, mengakibatkan tekanan luar biasa kepada kulit bumi di dasar samudera, terutama pada pantai benua. Tekanan ini mengakibatkan gempa. Gempa ini diperkuat lagi oleh gunung-gunung yang meletus kemudian secara beruntun dan menimbulkan gelombang tsunami yang dahsyat. Santos menamakannya Heinrich Events.

Dalam usaha mengemukakan pendapat mendasarkan kepada sejarah dunia, tampak Plato telah melakukan dua kekhilafan, pertama mengenai bentuk/posisi bumi yang katanya datar. Kedua, mengenai letak benua Atlantis yang katanya berada di Samudera Atlantik yang ditentang oleh Santos. Penelitian militer Amerika Serikat di wilayah Atlantik terbukti tidak berhasil menemukan bekas-bekas benua yang hilang itu. Oleh karena itu tidaklah semena-mena ada peribahasa yang berkata, “Amicus Plato, sed magis amica veritas.” Artinya,”Saya senang kepada Plato tetapi saya lebih senang kepada kebenaran.”

Namun, ada beberapa keadaan masa kini yang antara Plato dan Santos sependapat. Yakni pertama, bahwa lokasi benua yang tenggelam itu adalah Atlantis dan oleh Santos dipastikan sebagai wilayah Republik Indonesia. Kedua, jumlah atau panjangnya mata rantai gunung berapi di Indonesia. Di antaranya ialah Kerinci, Talang, Krakatoa, Malabar, Galunggung, Pangrango, Merapi, Merbabu, Semeru, Bromo, Agung, Rinjani. Sebagian dari gunung itu telah atau sedang aktif kembali.

Ketiga, soal semburan lumpur akibat letusan gunung berapi yang abunya tercampur air laut menjadi lumpur. Endapan lumpur di laut ini kemudian meresap ke dalam tanah di daratan. Lumpur panas ini tercampur dengan gas-gas alam yang merupakan impossible barrier of mud (hambatan lumpur yang tidak bisa dilalui), atau in navigable (tidak dapat dilalui), tidak bisa ditembus atau dimasuki. Dalam kasus di Sidoarjo, pernah dilakukan remote sensing, penginderaan jauh, yang menunjukkan adanya sistim kanalisasi di wilayah tersebut. Ada kemungkinan kanalisasi itu bekas penyaluran semburan lumpur panas dari masa yang lampau.

Bahwa Indonesia adalah wilayah yang dianggap sebagai ahli waris Atlantis, tentu harus membuat kita bersyukur. Membuat kita tidak rendah diri di dalam pergaulan internasional, sebab Atlantis pada masanya ialah pusat peradaban dunia. Namun sebagai wilayah yang rawan bencana, sebagaimana telah dialami oleh Atlantis itu, sudah saatnya kita belajar dari sejarah dan memanfaatkan perkembangan ilmu pengetahuan mutakhir untuk dapat mengatasinya.
<em>*Penulis, Direktur Kehormatan International Institute of Space Law (IISL), Paris-Prancis</em>

Sebagai tambahan, ada tulisan bagus juga mengenai artikel ini oleh oom Priyadi.
http://priyadi.net/archives/2006/12/02/atlantis-dan-indonesia/

Benar atau tidak, only God knows why..

Published by Miaz Akemapa

Book minded!!!

Reader Comments

  1. salah satu orang tua yg sy lupa namanya menyebutkan bahwa “budaya kita ada yg telah hilang” dan dia menyebutkan satu sebutan untuk kalimat tsb, tp sy lupa apa sebutannya,, mungkin karena itulah kerajaan2 kita tak diketahui keberadaannya, anyway, sy sangat meyakini kita adalah keturunan bangsa terhebat atlantik 😉

  2. Betul fren. Gak usah ragu dikau. Kita memang keturunannya. Cuma apesnya karena terputus oleh peradaban gak tercatat selama ribuan tahun dan penjajahan yang lamanya berabad-2, maka sisa-2 kepintarannya hilang ditelan waktu. Cuma bukti fisiknya masih ada, diantaranya candi borobudur.

  3. wah bkn’y saya gak tau tp cuma allah yang tau
    semua atas kehendak allah karna allah maha segala’y
    allah akbar,,,,,
    allah akbar,,,,,
    allah akbar,,,,,

  4. Wah saya semenjak baca ini sangat tertarik, pertama saya minta izin untuk menyadur tulisan ini di web saya.

    Agak ragu juga dengan penelitian ini, bayangkan aja di situ di sebutkan kalau benar ini adalah pusat peradaban dunia, tentulah orangya jenius. generasinya pula harus super jenius dong. apa karena efek dari letusan gunung api, maka IQ ataupun kualitas bangsa ini langsung menurun drastis?
    Ataukah justru orang yang jenius itu tak bisa menghadapi seleksi alam dan kemudian punah, nah yang tersisa tinggal orang-orang yang bodoh dan tak brmoral yang punya hobi korupsi?

  5. dulu w pernah ke Jawa… terus maen ke tempat ibadah orang kejawen… ngobrol2 sampenya ke cerita wayang hindu kaya mahabarata… kata mereka.. semua cerita hindu itu terjadi di indonesia sebenernya bukan di India sono…. sumpah w ketawa, gag percaya… jelas2 itu legenda India… tapi habis baca artikel prof Aryso Santos… nyesel w ketawa… kok sama ceritanya … sama orang kampung dipegunungan yang ngobrol sama w itu…. w jadi yakin deh… apalagi memang sejarah kerajaan Indonesia adalah yang gag bisa ditaklukan sama kerajaan luar…karena kekuatas tentaranya yang banyak hehehe…. belanda curang sih pake beceng… itu aja gag jalan 2 negara jadinya… kerajaan masih tetep ada gag bisa dihabisin total.
    dan dari dulu sampe sekarang masih sering tuh w denger filosofis… Indonesia adalah taman sari dunia…. filosofis yang terekam sempurna dalam kearifan lokal Jawa.. dan dikemukakan kembali oleh bung Karno… kok berani ya orang2 tua jaman dulu… sekolah aja gag… tapi yakin dengan filosofis itu…???? Hebat sanget….. satu lagi.. yang ngomong Orang Luar … bukan Orang Indonesia Ngaku2 Atlantis kayak negara2 laen xixixi… (ngarep..tapi gag terbukti) kita gag ngebuktiin…eh ada yang ngakuin…. (ga pede ngaku Atlantis kali ya…malu hati xixixi)

  6. Secara geografis bisa aja hal itu memang terjadi disini, tapi kalo dikaitkan dengan kualitas orang2 nya, mental orang Indo memang sudah dirusak sama kolonial, makanya yang pinter2 itu justru bukan yang dari Indo melainkan mereka2 yang tinggal di Singapore, Malaysia, Philipina, dan Thailand yang memang diajari budi pekerti dan diarahkan ke suatu sistem untuk meraih kemajuan.
    Di negara kita budi pekerti hanya merupakan suatu falsafah yang diucapkan bukan dilaksanakan.. tul gak..

  7. Menurut Alqur’an, Kerajaan Atlantis adalah Indonesia yang dulunya adalah satu pulau menyatu dengan daratan Asia, disebut Kerajaan Saba dengan Ratu Balqis sebagai penguasanya, di pulau Jawa terkenal dengan sebutan Ratu Boko. Ratu Boko diperistri Nabi Sulaiman, maka jadilah Nabi Sulaiman penguasa Benua Atlantis, tapi sepeninggal Nabi Sulaiman dan Ratu Balqis, rakyat Atlantis berpaling dari ajaran Allah, maka Allah mengirim kepada mereka banjir besar yang menyebabkan Benua Atlantis ini terpecah menjadi kurang lebih 17.000 pulau. Peninggalan bangunan Nabi Sulaiman dan Ratu Balqis adalah Sandi Borobudur, Sandi Prambanan, Istana Ratu Boko. Khusus Sandi (Candi) Borobudur merupakan Sandi (Kode) yang terdapat dlm Alqur’an, reliefnya bercerita tentang kisah Nabi Daud, Nabi Sulaiman, Ratu Balqis dan Burung Hud Hud sebagaimana tertera dalam Alqur’an. Untuk lebih jelasnya silahkan akses http://WWW.SSQ-DLA.COM, semoga menjadi pelajaran berharga bagi generasi yang akan datang, bahwa nenek moyang kita adalah Penguasa Dunia sekaligus Nabi Allah yang membawa Agama Islam

  8. @A. Aziz BSY:
    Mas…kayaknya pendapat ga masuk nalar deh..secara logika maupun kronologisnya..
    1. Nabi Sulaiman lahir tahun berapa? Trus Kebudayaan Klasik (Hindu/Budha) di Indonesia masuk tahun berapa? Kok bisa anda membuat pernyataan bahwa itu adalah menurut Al-Quran
    2. Cerita ttg nabi mana yg masuk dalam relief Borobudur? Bukankah Borobudur itu berlatar belakang agama Budha?

  9. Ayo kita bangkitkan lagi semangat peradaban atlantis….
    Kita adalah keturunan garuda sejati.. yang bisa terbang menerkam dan berjuang., Ingat masa kejayaan kerajaan sriwijaya dan Majapahit…
    Masalahnya selama masa kolonialisme garuda terlalu lama di kurung bahkan ditindas, akhirnya garuda lupa akan kemampuannya untuk terbang, menerkam dan berjuang. Yang menyedihkan adalah anak-anak, cucu, dan cicit Garuda itu. Mereka bukan hanya tidak bisa terbang atau menerkam tapi memang tidak lagi memiliki memori untuk terbang dan menerkam.

  10. Buat mas Kraithong dan Kretamaya, dalam analisa ini saya memang nggak pake nalarnya ilmuwan maistream yang selama ini menguasai dunia science, karena menurut saya para ilmuwan Barat yang mayoritasnya dari Bani Israel berdasarkan Alqur’an mereka hobinya suka membunuh perkabaran maksudnya suka menyembunyikan fakta atau ayat2 Allah. Tentang Peradaban Jawa (Peradaban Atlantis)dikaitkan dengan kiprah Bani Israel, ada fakta yang menarik apabila anda berkunjung ke situs resmi Israel misalnya di Kantor Perdana Menteri Israel dan Kantor Kedubes Israel di seluruh dunia terpampang nama Ibukota Israel : JAVA TEL AVIV / JAWA TEL AVIV, dan MAHKOTA RABBI YAHUDI yang menjadi imam Sinagog pake gambar RUMAH JOGLO JAWA. Dengan demikian apakah Bani Israel merasa menjadi keturunan Jawa ? Yang disebut Jawa adalah seluruh Etnik Nusantara yang dulunya penghuni Benua Atlantis sebelum dikirim banjir besar oleh Allah SWT, setelah banjir besar benua ini pecah menjadi 17.000 pulau yang sekarang disebut Indonesia, hanya beberapa etnik yang masih tersisa, selebihnya menjadi cikal bakal bangsa2 dunia antara lain bangsa India, Cina ( termasuk Jepang ), Eropa, Israel, Arab, dan Indian ( silahkan baca hasil penelitian Prof. Santos selama 30 tahun tentang Benua Atlantis terbitan Gramedia ). Dalam bahasa Jawi Kuno, arti jawa adalah moral atau akhlaq, maka dalam percakapan sehari-hari apabila dikatakan seseorang dikatakan : “ora jowo” berarti “tidak punya akhlaq atau tidak punya sopan santun”, sebutan jawa ini sejak dulunya dipakai untuk menyebut keseluruhan wilayah nusantara, penyebutan etnik2 sebagaimana berlaku saat ini adalah hasil taktik politik de vide et impera para penjajah. Sejak zaman Benua Atlantis, Jawa memang menjadi pusat peradaban karena dari bukti2 fosil manusia purba di seluruh dunia sebanyak 6 jenis fosil, 4 diantaranya ditemukan di Jawa, . Menurut “mitologi jawa” yang telah menjadi cerita turun temurun, bahwa asal usul bangsa Jawa adalah keturunan BRAHMA DAN DEWI SARASWATI dimana salah satu keturunannya yang sangat terkenal dikalangan Guru Hindustan (India) dan Guru Budha (Cina) adalah Bethara Guru Janabadra yang mengajarkan “ILMU KEJAWEN”. Sejatinya “Ilmu Kejawen” adalah “Ilmu Akhlaq” yang diajarkan Nabi Ibrahim AS yang disebut dalam Alqur’an “Millatu Ibrahim” dan disempurnakan oleh Nabi Muhammad SAW dalam wujud Alqur’an dengan “BAHASA ASLI (ARAB)”, dengan pernyataannya “tidaklah aku diutus, kecuali menyempurnakan akhlaq”. Dalam buku kisah perjalanan Guru Hindustan di India maupun Guru Budha di Cina, mereka menyatakan sama2 belajar “Ilmu Kejawen” kepada Guru Janabadra dan mengembangkan “Ilmu Kejawen” ini dengan nama sesuai dengan asal mereka masing2, di India mereka namakan “Ajaran Hindu”, di Cina mereka namakan “Ajaran Budha”. Dalam sebuah riset terhadap kitab suci Hindu, Budha dan Alqur’an, ternyata tokoh BRAHMA sebenarnya adalah NABI IBRAHIM, sedang DEWI SARASWATI adalah DEWI SARAH yang menurunkan bangsa2 selain ARAB. Bukti lain bahwa Ajaran Budha berasal dari Jawa adalah adanya prasasti yang ditemukan di Candi2 Budha di Thailand maupun Kamboja yang menyatakan bahwa candi2 tsb dibangun dengan mendatangkan arsitek dan tukang2 dari Jawa, karena memang waktu itu orang Jawa dikenal sebagai bangsa tukang yang telah berhasil membangun “CANDI BOROBUDUR” sebagai salah satu keajaiban dunia. Ternyata berdasarkan hasil riset Lembaga Studi Islam dan Kepurbakalaan yang dipimpin oleh KH. Fahmi Basya, dosen Matematika Islam UIN Syarif Hidayatullah, bahwa sebenarnya “CANDI BOROBUDUR” adalah bangunan yang dibangun oleh “TENTARA NABI SULAIMAN” termasuk didalamnya dari kalangan bangsa Jin dan Setan yang disebut dalam Alqur’an sebagai “ARSY RATU SABA”, sejatinya PRINCE OF SABA atau “RATU BALQIS” adalah “RATU BOKO” yang sangat terkenal dikalangan masyarakat Jawa, sementara patung2 di Candi Borobudur yang selama ini dikenal sebagai patung Budha, sejatinya adalah patung model bidadara dalam sorga yang menjadikan Nabi Sulaiman sebagai model dan berambut keriting. Dalam literatur Bani Israel dan Barat, bangsa Yahudi dikenal sebagai bangsa tukang dan berambut keriting, tetapi faktanya justru Suku Jawa yang menjadi bangsa tukang dan berambut keriting ( perhatikan patung Nabi Sulaiman di Candi Borobudur ). Hasil riset tsb juga menyimpulkan bahwa “SUKU JAWA” disebut juga sebagai “BANI LUKMAN” karena menurut karakternya suku tsb sesuai dengan ajaran2 LUKMANUL HAKIM sebagaimana tertera dalam Alqur’an. Perlu diketahui bahwa satu2nya nabi yang termaktub dalam Alqur’an, yang menggunakan nama depan SU hanya Nabi Sulaiman dan negeri yang beliau wariskan ternyata diperintah oleh keturunannya yang juga bernama depan SU yaitu Sukarno, Suharto, dan Susilo serta meninggalkan negeri bernama SLEMAN di Jawa Tengah. Nabi Sulaiman mewarisi kerajaan dari Nabi Daud yang dikatakan didalam Alqur’an dijadikan Khalifah di Bumi ( menjadi Penguasa Dunia dengan Benua Atlantis sebagai Pusat Peradabannya), Nabi Daud juga dikatakan raja yang mampu menaklukkan besi (membuat senjata dan gamelan dengan tangan, beliau juga bersuara merdu) dan juga menaklukkan gunung hingga dikenal sebagai Raja Gunung. Di Nusantara ini yang dikenal sebagai Raja Gunung adalah “SYAILENDRA” , menurut Dr. Daoed Yoesoef nama Syailendra berasal dari kata saila dan indra, saila = gunung dan indra = raja.
    Sudah menjadi keniscayaan sejarah, bahwa kemenangan Islam tahap pertama waktu “FUTTUL MAKKAH” dimana Nabi Besar Muhammad SAW. bersama orang2 beriman dengan konsisten melaksanakan perintah shalat sebagai kunci kemenangan dengan kondisi susah air, lalu Allah memberinya “SUMUR ZAM ZAM” yang penuh berkah, maka “FUTTUL MAKKAH KEDUA” akan terjadi melalui Indonesia, negeri yang penuh berkah dengan persediaan air tak terbatas ( zam zam di luar Makkah ). Dari Indonesialah pada suatu masa nanti akan bersatu sebuah kekuatan besar yang diinspirasi dari kekuatan spiritual Ibrahim, Daud, Sulaiman dan Muhammad SAW yang akan memenangkan Islam atas Zionis Israel dan para pendukungnya.

  11. Buat sahabat kraithong, sekedar tambahan info buat direnungkan yaitu dari http://www.ssq-dla.com yang telah menyelenggarakan EKSPEDISI MENJELAJAH NEGERI PARA NABI, situs Nabi Daud dan Sulaiman di Jawa Tengah, situs Nabi Nuh di Jawa Timur dimana di daerah ini terdapat kembaran Gunung Ararat di Turki yaitu gunung tempat berlabuhnya perahu Nabi Nuh, fosil perahu ini setelah diteliti archeolog Belanda menyimpulkan bahwa perahu tsb terbuat dari kayu jati berkapur, kayu ini hanya ada di Jawa. Setelah fosil kayu ini umurnya diukur melalui tehnik Isotop C14, ternyata Nabi Nuh hidup setelah zaman Nabi Ibrahim dan tempat tinggalnya di Tanah Jawa, tentu fakta ini perlu diteliti lebih lanjut.

    Disamping itu ada fakta lain tentang situs Nabi Daud dan Sulaiman di Yerusalem sebagaimana dimuat Majalah Times edisi 1 Februrari 2010, yang memuat pernyataan Ravael Grinberg, seorang dosen di Universitas Tel Aviv. Ia mengatakan, “Secara teori, seharusnya Anda sudah mendapatkan sesuatu hanya setelah melakukan penggalian selama enam minggu. Tapi nyatanya setelah dilakukan penggalian tanpa henti selama dua tahun, tidak ada hasil apapun yang memuaskan.”
    Times menyebutkan, dalam empat tahun terakhir, berbagai organisasi Yahudi ekstrim sudah mengepung kota Jerussalem untuk melakukan penggalian bawah tanah di sekitar dan bawah Masjid Al Aqsha. Termasuk Organisasi Eilad, yang juga focus bekerja untuk mendirikan pemukiman imigran yahudi di Jerusalem. Selain itu, juga lembaga Eir David yang focus melakukan penggalian di Silwan. Menurut Profesor Finskltain asar Israel, yang juga ilmuwan sejarah di Universitas Tel Aviv, “Mereka yang melakukan penggalian bawah tanah di Jerussalem mencampur adukkan antara agama dengan ilmu pengetahuan. Eilad meyakini dogma agama bahwa ada peninggalan sejarah Daud di sana, tapi sampai sekarang tak pernah ditemukan.”
    Selain itu, Profesor Yone Mazarahe, juga pakar arkeologi Israel mengatakan, “Eilad tidak menempukan apapun dari penggalian. Bahkan sekedar plang tulisan Selamat Datang di Istana Daud, juga tidak ditemukan. Mereka hanya mendasarkan keyakinan pada teks teks yang dianggap suci oleh mereka sebagai panduan penggalian.”

    Dari fakta2 ini, bisa ditarik kesimpulan bahwa Bani Jawi (suku2 di Nusantara) ini adalah Bani Israel yang tetap beriman kepada Nabi Musa dan mendiami tanah yang dijanjikan (THE PROMISED LAND) yaitu Benua Atlantis yang sekarang disebut Indonesia, sedang Bani Israel yang berdiaspora ke seluruh dunia adalah mereka yang dikutuk oleh Allah karena mendustakan Nabi Musa AS. Adapun Bani Israel yang sekarang menjajah Palestina sebenarnya Yahudi jadi2an, maksudnya Bani Israel dari suku ke 13 yaitu SUKU KAZAR, hasil kawin campur Bani Israel yang berdiaspora dengan penduduk lokal dan saat ini posisinya mayoritas. Klaim atas Yerusalem sebenarnya sebuah kekeliruan yang disengaja, padahal Yerusalem, Temple of Solomon dan Taabut yang mereka cari selama ribuan tahun berada di Tanah Jawa yaitu CANDI BOROBUDUR DAN NEGRI SLEMAN di Yogyakarta.

    Dalam Alqur’an “taabut” artinya “kode rahasia kerajaan” yang disimpan oleh Nabi Daud, saat ini “taabut” tsb sedang dibuka rahasianya melalui candi2 yang dibangun sejak zaman Nabi Sulaiman khususnya “Candi Borobudur”, perlu diingat sebenarnya kata “CANDI” berasal dari kata “SANDI” artinya “KODE RAHASIA”, dengan demikian rahasia jejak para nabi akan segera terkuak setelah ayat Allah berupa tulisan bergambar yang ada pada candi2 di Negeri Sleman di “puzzle”kan dengan ayat2 Allah dalam Alqur’an.

    Sebagian besar ummat Islam saat ini terkecoh oleh keyakinan bahwa ” Palestina” adalah negeri yang diberkahi dan Yerusalem adalah kota suci Islam ketiga setelah Makkah dan Madinah, hal ini karena ummat Islam banyak terpengaruh hadits2 Israeliyat khususnya tentang Isra’ Mi’raj Nabi Muhammad SAW. Perlu ekstra hati2 dlm mengutip hadits tentang Isra’ Mi’raj karena sebagian besar hadits palsu dan dibuat oleh kaum munafik dari kalangan Bani Israel, para ahli hadits menyebutnya sebagai HADITS ISRAILIYAT. Karena hadits2 inilah ummat Islam di luar Palestina terseret dalam permusuhan dengan Israel dan menjadikan Yerusalem sebagai kota suci ketiga ummat Islam, padahal waktu kanjeng Nabi Isra’ Mi’raj apa yang disebut Masjidil Aqsa sebenarnya adalah Gereja, waktu itu Yerusalem masih dikuasai Roma. Kalo waktu itu dikatakan Nabi menjadi imam shalat berjamaah dengan para Nabi, pertanyaannya shalat apakah gerangan ? Sementara dalam hadits2 Israiliyat tsb dikatakan Isra’ Mi’raj dalam rangka menjemput perintah shalat 5 waktu sebagai hasil transaksi antara Nabi dengan Allah SWT dengan Nabi Musa sebagai konsultannya, pertanyaan berikutnya adalah mengapa harus Nabi Musa yang menjadi rujukan Nabi Muhammad ? Inilah cerdasnya Bani Israel yang telah berhasil menusuk jantung aqidah ummat Islam melalui hadits2 palsunya hingga ummat Islam terpecah belah, energi terkuras habis hanya untuk memikirkan Masjidil Aqsa, sementara Bani Israel karena ketekunannya telah berhasil menguasai dunia melalui infiltrasi kesegenap lini kehidupan. Saat ini fokus mereka adalah Indonesia khususnya Tanah Jawa, mengapa Jawa ? Dalam Alqur’an dikatakan bahwa “ULAMA2 (ILMUWAN) BANI ISRAEL” mengenal Alqur’an sebagaimana mereka mengenal anak2nya sendiri, tentu saat ini sebenarnya banyak ilmuwan Bani Israel yang mengetahui fakta2 yang ditunjukkan oleh Alqur’an, salah satunya adalah tentang Nabi Daud dan Sulaiman.Cobalah kita mengambil ibrah dari kemampuan Nabi Daud As dalam teknologi peleburan besi dan manajemen pengelolaan gunung yang diwariskan di Tanah Jawa ( Atlantis ) banyak meninggalkan bangunan2 misteri semisal Candi Borobudur, Piramida2 Mesir dan Piramida Aztek. Dalam peradaban ini para pendirinya adalah 3 sosok yang luar biasa yaitu Nabi Daud AS, Nabi Sulaiman AS dan Ratu Bilqis yang masing2 diberi kelebihan oleh Allah SWT. Sampai saat ini negeri kita adalah satu2nya negeri yang paling banyak diwarisi gunung berapi dan deposit besi titanium tak terbatas, yang tersebar di sepanjang pantai selatan Pulau Jawa. Besi titanium ini sejak zaman Nabi Daud sampai sekarang digunakan sebagai bahan baku pembuatan senjata khususnya KERIS, besi titanium ini juga digunakan sebagai bahan baku pembuatan PESAWAT RUANG ANGKASA, dan saat ini disekitar Candi Borobudur sedang dipersiapkan berdirinya Perguruan Tinggi Nuklir yang akan mempersiapkan desain dan pembuatan PESAWAT PIRING TERBANG oleh Tim SSQ, hanya dengan menguasai teknologi pesawat piring terbang, ummat Islam bakal mampu mengalahkan Zionis Israel dan para pendukungnya yang cenderung semakin destruktif di muka Bumi, Yahudi memang hanya bisa dikalahkan oleh Yahudi beriman karena memang kecerdasan dan ilmunya juga sepadan. Tapi aneh bin ajaib, sekarang ini banyak perusahaan2 skala dunia yang secara tersembunyi berafiliasi dengan Israel berlomba-lomba mengajukan ijin untuk mendirikan pabrik peleburan besi titanium di pantai selatan Jawa, sementara perusahaan2 besar lainnya yang sebagian besar juga milik orang Yahudi, baik Yahudi Eropa maupun Amerika sudah malang melintang menguasai hajat hidup bangsa Indonesia, sepertinya mereka akan mengembalikan penjajahan ala VOC tempo dulu (VOC adalah perusahaan milik Yahudi Belanda yang berhasil menjajah Indonesia).

  12. Terlepas dari benar atau salahnya fakta-fakta historis yang diuraikan para ahli, yang jelas bagi kita itu harus dijadikan motivasi untuk maju. Akan tetapi jangan hanya berbangga-bangga dengan kejayaan masa lalu moyang kita, karena toh dunia juga pada tahu gimana kondisi bangsa kita saat ini…

  13. bapak2 yang terhormat.. saat ini saya menggeluti bidang konservasi budaya tradisi, dan banyak menemukan kejutan bahwa bangsa kita sudah mencapai puncak peradaban sebagai makhluk yang rahmatan lil alamin… kalau 3 aspek kecerdasan manusia Intelektualitas, Emosionalitas dan Spiritualitas…maka ke 3 aspek tersebut banyak di temukan dari bentuk2 khasanah budaya kita… lihat aja wayang kulit…filsafat, senirupa, teater, keyakinan pada Tuhan, musik polyphonic gamelan(setara dengan musik klasik plus ada aspek spiritualitas di dalamnya) kerifan lokalnya dalam bersinergi dengan hidup dan alam sekitarnya… dan masih banyak lagi… sebelum ada wacana dari ilmuwan Brasil tersebut beberapa kelompok spiritualis telah mengetahui bahwa ibu peradaban termasuk agama ada di sini, jadi kenapa sampai sekarang agama2 mudah masuk disini… sikap toleransi secara genetis sudah ada dalam jiwa raga bangsa ini… hanya kebetulan sekarang ini kita hanya engandalkan satu aspek paradigma kecerdasan (Intelektual saja) maka kita jadi kurang holistik memahai keunggulan kita tersebut… lihat aja khasanah musik gamelan, secara teknik pukul, tehnologi metalurginya, arangement nya maka akan banyak temuan luar biasa… saya sendiri sudah mencoba mementaskan sajian wayang kulit dengan gaya lama yang bukan hanya sekedar entertainment aspeknya saja yang saya rekonstruksikan, ternyata benar kekuatan mikro dan makro kosmos sebagai kesadaran utuh sudah para eyang kita memahami… tanpa buku teori tapi hanya mebaca kitab alam yang tergelar ini sajalah mereka mampu mencapai puncak pengetahuannya… sedang kenapa kita tidak pernah ada bahasa tulis di masa lampau untuk pengajaran, hal ini karena lebih mementingkan pengajaran kecerdasan emisional (intuisi) dan spiritualitasnya… bahasa Jawa misalnya adalah contoh kongkrit yang telah di tetapkan sebagai 10 bahasa tersulit (logika positivis) karena banyak enigma di dalamnya, sehingga lebih menekankan kepekaan intuisi untuk membaca yang tersirat di dalamnya… keris juga begitu, merupakan puncak kemampuan transformasi mental, spiritual terhadapNRG(alami) pada benda metal… dan masih dengan tunjangan makna2 filsafat di dalamnya.. sejarah ini milik siapa, karena sering para penguasa informasi kadang memiliki kepentingan subyektive dalam mewartakannya… moga perenungan dan pengalaman pengembaraan saya ini ada manfaatnya… amin!

  14. kalau gak salah setelah perang dingin selesai seluruh negara2 di dunia akan kembali pada budaya asalnya China kembali kepada Tao, timur tengah kembali (maaf) pada Islamnya, Israel kembali pada Yahudinya, begitu juga Indonesia kembali pada nilai luhur Nusantara sedangkan nilai luhur Nusantara sama seperti nilai luhur Atlantis seperti pengakuan (Critias) tentang Atlantis
    “Mereka tidak memuja emas dan perak karena bagi mereka, semua itu tidak ada gunanya. mereka juga membangun rumah sederhana dimana anak-anak mereka dapat bertumbuh.”
    Wah persis kan kaya budaya Nusantara dulu…
    dan masalah Atlantis gak perlu diperdebatkan lebih jauh…….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *